KeranaMu Aku Masih Di Sini..

Mencari dan terus mencari penghujung yang belum pasti..

RENUNGAN

Demi MASA!! Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian. Kecuali mereka yang berpesan-pesan pada kebenaran dan berpesan-pesan pada kesabaran.

SEMANIS KURMA

Di dalam sedih dan ketawa, Di dalam susah dan mewah, Tetap teguh iman dan taqwa, Sehati sejiwa, Dulu kini selamanya, Walau apa yang melanda, Hadapi bersama, Ya Allah ya Rabbi, Teguhkan iman kami, Moga tabah hati tak berbelah bagi..

DOAKAN SEMUANYA AKAN BAIK-BAIK SAJA!!

"InsyaAllah, kalau macam ni kedudukan baby sampai masanya nanti, 70% u akan bersalin normal.."
Syukur alhamdulillah.. moga2 doaku dan orang2 disekelilingku dimakbulkan tuhan..
"Banyakkan doa dan solat hajat", pesanan dari Dr.

Tulah permintaan saya, moga kali ini semuanya berjalan lancar.
Masa hakim dulu terpaksa ceaser sbb baby songsang.
Yang kali ni pun masa kandungan br 5 bulan, Dr kata baby nampak macam songsang. Kalau benar2 berlaku terpaksa ceaser sekali lagi. Rasanya terlalu awal Dr membuat kesimpulan. Saat tu, memang tak tergambar rasanya, sedih tak terkata. Sampai saya minta si suami hantar ke klinik yang lain. Cuba ikhtiarkan mana2 cara yang membolehkan saya bersalin normal. Mana ada ibu yang tak nak rasakan?

Saya akui, masa bersalinkan anak pertama, sy rasa sedikit mudah. Ingat lagi, hakimi dilahirkan pada 5 Ramadhan, hari isnin. Tarikh yg dipilih bersama. Nama dia AFIF HAKIMI pun telah saya dan suami berikan sejak 8 bulan dalam kandungan lagi. Dengan harapan untuk memujuknya berada di kedudukan yg sepatutnya. Tapi Allah tahu yg terbaik untuk saya. Alhamdulillah proses bersalin saya waktu itu sedikit mudah. Malam sebelum ceaser tu sempat saya makan kueh raya, takut dalam pantang saya x dpt nak rs. Masa perjalan ke hospital pg tu pun boleh lagi kami gelak2, mcm xpercaya pula. Tgh sht2, pergi hospital nak keluarkan baby. Masa kat labour room pun sempat lagi kami bergambar. Tetiba nurse masuk, ok siap2 kita nak masuk bilik pembedahan. Hanya Tuhan saja yang tahu waktu tu.

Alhamdulillah semuanya berjalan dengan baik. Saya dapat rasakan mcm mana Dr bius sy, masukkan epidural, belah perut sy (nampak melalui lampu2 yg kat atas tu).. Cuma saat-saat baby nak diangkat keluar, masa Dr ckp "Ok, kita nak keluarkan baby sekarang".. saat tulah hati ni tak dapat nak dikawal. Macam2 perasaan masa tu. Saya menangis. Rasanya mcm2 yg saya fikirkan. Lastly, sy tak sedarkan diri sbb Dr dah bagi ubat tidur.. Sedar2 semuanya dah selesai.. Pengalaman anak pertama..

Tapi kali ni saya berdoa agar dpt dipermudahkan bersalin secara normal. Ada suami yang menemani di sisi saat-saat saya sedang bertarung nyawa. Memberikan kata2 semangat.. Dan dapat merasai pengalaman yang baru bersama..

Saya juga pernah terfikir, selamat ke saya melalui saat itu nanti? Andaikat umur saya panjang, Alhamdulillah. Tapi kalau sebaliknya? Nauzubillah.. minta dijauhkan..
Tapi kita kena bersedia dengan segala kemungkinan yang ada kan?

Jadi pesanan buat si suami, Janji ngan saya, apa-apa pun yang berlaku kita mesti redha. Andai umur saya panjang kita akan berjumpa lagi. Jika sebaliknya, jaga amanah yang ada sebaik-baiknya. Berikan ilmu dan pendidikan agama secukupnya.. Pastikan mereka jadi anak2 yang soleh dan berguna.. Berikan kasih sayang secukupnya.. Jika perlukan pengganti, carilah pengganti yang lebih baik dari saya, yang boleh berkongsi kasih dan sayang bersama mereka.. :) Sedih pula rasa.. Tak ada apalah.. insyaallah semuanya akan ok kan? hihiii..

Apapun, semuanya nakkan yang terbaik dalam hidup.. Mempunyai keluarga yang bahagia hingga ke syurga.. Begitu juga ngan saya :)





0 comments:

Post a Comment